Wednesday, 23 December 2015

Manfaat Makan Bersama di Meja Makan

Aktivitas yang padat ditambah kemacetan yang harus dijalani sehari-hari saat ini membuat momen makan bersama keluarga di rumah semakin langka. Anggota keluarga, baik ayah, ibu, maupun anak-anak, semakin terbiasa untuk makan sendiri-sendiri karena sulit menemukan waktu untuk bersama.

Padahal, berbagai studi selalu menunjukkan bahwa makan bersama memberikan manfaat yang luar biasa untuk seluruh anggota keluarga. Untuk anak, bukan hanya manfaat nutrisi saja yang didapat tetapi juga untuk aspek-aspek lainnya.

Menurut sejumlah laporan yang diterbitkan oleh The National Center on Addiction and Substance Abuse di Columbia University (CASA, 2012), anak-anak yang makan setidaknya lima kali seminggu bersama keluarganya memiliki risiko lebih rendah dalam mengembangkan kebiasaan makan buruk, masalah berat badan, masalah alkohol dan ketergantungan pada narkoba. Prestasi akademik mereka juga lebih baik daripada kelompok seusia mereka yang terbiasa makan sendiri atau jauh dari rumah.

Manfaat utama dari makan bersama adalah untuk kesehatan keluarga. Menurut Sean Brotherson, PhD, spesialis ilmu keluarga dan profesor di Department of Child Development and Family Science, NDSU, beberapa manfaat yang akan diperoleh antara lain:

  • Makan bersama memberi kesempatan untuk menjadi contoh kebiasaan makan sehat pada anak. Orangtua bisa membantu memberi contoh porsi makanan yang cukup, mencoba makanan-makanan baru, dan berhenti makan ketika sudah kenyang.
  • Makan bersama juga akan meningkatkan asupan gizi untuk anggota keluarga. Sebagai contoh, beberapa studi menunjukkan bahwa makan bersama secara teratur sering dikaitkan dengan meningkatnya konsumsi buah, sayuran, gandum, dan pilihan makanan sehat lainnya, serta makin berkurangnya konsumsi makanan berlemak, minuman bersoda, dan pilihan kurang sehat lainnya.
  • Berbagai penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa makan bersama juga mengurangi risiko obesitas pada anak-anak dan orang dewasa.
  • Makan bersama membuat orangtua dapat tetap mengawasi anak secara tidak langsung melalui percakapan santai. Anda dapat memonitor suasana hati anak, perilaku, dan aktivitasnya bersama teman-teman.

Namun, makan bersama keluarga bukan sekadar masalah makanan dan nutrisi. Banyak elemen sosial yang terbentuk ketika keluarga saling berbagi makanan, demikian menurut Miriam Weinstein, penulis buku The Surprising Power of Family Meals. Ruang makan bisa menjadi lingkungan yang baik di mana anak belajar berbicara, mempraktikkan sopan santun, melayani anggota keluarga yang lain, belajar mendengarkan dan memecahkan masalah, serta membangun rasa memiliki sebagai satu keluarga.

Tentu saja, tidak ada jaminan bahwa sekadar makan bersama saja akan menyelamatkan anak dari gaya hidup yang tidak sehat atau membuat keputusan yang buruk di masa depan. Mereka tidak serta-merta akan menjadi orang saleh dan lebih bertanggungjawab. Namun, kebiasaan makan bersama bisa menjadi dasar dari banyak hal yang membimbing anak pada arah yang benar.

FOTO: MOMTASTIC.COM

Produk Terkait

Susu vidoran Ibunda Rasa Coklat

Susu Ibu Hamil Pertama yang mengandung NUTRIPLEX yang diperkaya Cod Liver Oil (Minyak Hati Ikan Cod) Asam Folat, Tinggi Kalsium, Omega 3&6, Sumber 12 vitamin dan 8 mineral.


Susu vidoran Xmart UHT Rasa Coklat

Susu cair siap minum pertama dengan NUTRIPLEX yang diperkaya Cod Liver Oil, Sumber Vit-C, Sumber Kalsium, Sumber Vit B2, B6, B12, D & E yang dikemas dengan metode Ultra High Temperature (UHT).


Jadi yang pertama tahu promo dan artikel terbaru dari vidoran dengan berlangganan Newsletter ini!