Wednesday, 03 June 2015

Waspadai Anggota Tubuh Balita yang Tampak Kaku

Jika balita Anda tampak kaku, ia mungkin mengalami apa yang digambarkan sebagai high muscle tone  atau hypertonia  yang berarti otot-ototnya berkerut secara kronis.
Salah satu contohnya adalah ketika Anda berusaha memegang tangannya, tangannya terus mengepal ketat. Dengan kata lain, ia tidak mampu mengendurkan otot tangannya. Atau, balita mungkin mengalami kesulitan melepaskan obyek atau kesulitan bergerak dari satu posisi ke posisi lain. Jika terjadi pada kaki, biasanya kakinya akan berada pada posisi lintas (seperti gunting) dan ia tidak mampu mengembalikan posisinya secara wajar.

Apa Penyebabnya?  
Kekakuan pada anggota tubuh ini merupakan gejala yang paling umum dari kejang pada jenis gangguan gerakan atau koordinasi yang disebut cerebral palsy . Gangguan ini dialami oleh sekitar 10.000 anak-anak di AS setiap tahunnya.
Kejang pada cerebral palsy , terjadi karena otak yang mengalami kelainan mengirimkan sinyal ke kelompok otot tertentu dalam bentuk yang overactivate .Kadang, gangguan ini juga dapat dikaitkan dengan penyebab khusus, seperti prematuritas. Namun dalam banyak kasus, penyebab kelainan otak biasanya tidak jelas.
Jika anak sudah didiagnosa mengidap gangguan ini, mereka sulit untuk hidup normal layaknya anak-anak lain. Mereka butuh bantuan untuk melakukan kegiatannya, seperti  brace , walker , atau kursi roda. Ada juga yang mengalami dampak cacat perkembangan lain, seperti keterbelakangan mental atau gangguan penglihatan atau pendengaran.

Rekomendasi Dokter
Pengobatan yang paling umum untuk cerebral palsy  adalah terapi fisik yang dipusatkan pada otot yang mengendur, membentang ketat, atau otot terlalu aktif. Menurut terapis fisik Gay Girolami, orangtua juga harus terus membimbing anak untuk memperoleh keterampilan motorik dan melakukan tugas-tugas fungsional dengan cara yang lebih efisien.
Siapkan lingkungan anak yang dapat terus memotivasinya, dan atur kegiatannya sehingga anak dapat berlatih dalam berbagai cara.“Pijat dan yoga juga sangat baik diberikan kepada anak untuk meningkatkan panjang dan fleksibilitas ototnya,” kata Girolami.
Dokter juga mungkin akan menyarankan Botox (merek dari Botulinum toxin) dan suntikan toksin untuk mengendurkan otot anak yang kaku. Botox, yang dapat melumpuhkan otot-otot sementara, seringkali digunakan pada anak-anak di bawah usia 18 bulan.
“Botox adalah perawatan medis yang relatif baru dan menjanjikan," kata Andrew Adesman, Kepala Pediatri Perkembangan dan Perilaku Schneider Children Hospital , New York.  "Para dokter kini memiliki pemahaman yang lebih baik mengenai bagaimana Botox dapat digunakan untuk memberikan keuntungan maksimal bagi anak-anak penyandang  cerebral palsy."
Cairan ini akan diinjeksikan ke dalam otot anak, seperti pada hamstring (otot paha belakang). Hal ini akan membekukan aktivitas otot secara sementara, sehingga anak akan mendapat waktu sekitar dua sampai empat bulan untuk melatih gerakan tertentu untuk meregangkan otot yang kaku tersebut dan membangun otot yang berlawanan. Menciptakan keseimbangan di antara dua kelompok otot yang berlawanan dinilai lebih baik daripada membatasi fungsinya.

 

Jadi yang pertama tahu promo dan artikel terbaru dari vidoran dengan berlangganan Newsletter ini!